Tag Archives: liburan london

Nasi Bungkus Restaurant Termahal London

Nasi Bungkus Kalau Di Inggris Nggak
Ada Nasinya Tapi Bungkusnya Sama Dengan
Nasi Bungkus Rumah Makan Padang

 

Nggak bisa dipungkiri lagi, orang Indonesia kebanyakan terkagum kagum kalau ketemu Bule. Kalau perlu, apapun akan dilakukan hanya untuk ‘melayani’ seorang Bule. Di kantor kantor dan siaran Televisipun Bule juga diperlakukan berbeda. Pokoknya pelayanan buat Bule selalu lebih baik, nyaman dan enak kalau di Indonesia. Mentalitas seperti ini jarang saya temukan di negara lain dan mudah kita saksikan di Indonesia.
Bule Inggrispun Kalau Ketemu Orang
Indonesia Juga Nglesot Bahkan Nyembah Nyembah
Ngucapin Terima Kasih Kalau Diberi Tips

 

Tetapi di London saya merasakan ‘Jadi Bule. Ada sedikit kemiripan antara orang London dengan orang Indonesia. Di kota ini saya bisa merasakan enaknya dilayani Bule dengan pelayanan ‘Super’ seperti yang sering kita saksikan di tanah air. Saya menyadari, nggak mungkin saya bisa mendapat pelayanan istimewa kalau sedang berada di tanah air karena hidung saya jelas jelas terlihat Pesek dan wajah kurang memenuhi syarat dan cenderung meragukan kalau harus masuk ke tempat tempat tertentu yang exclusive. Pokoknya wajah dan penampilan kita ini Kere Pol…..
Standard Pelayanan Memang Harus
Nglesot Di Lantai
Kebetulan saya diberi kesempatan  ke London oleh pemerintah Kuwait, pakai duit rakyat Kuwait dan menginap di Hotel yg termasuk ‘Diamond’ disekitaran Knightsbridge – Kensington dan makan malam di salah satu restaurant restaurant yang masuk dalam The 10 Most Expensive Restaurants In London versi The Richest. Yang penting punya pengalaman berharga. Puluhan tahun kita jungkir balik bekerja di Indonesia, paling cuma dibayari makan di Rumah Makan Padang ‘Kapau’.

  • Sketch, Mayfair London – sekitar Rp 2.2 Juta per kepala
  • Apsleys, The Lanesborough Hotel – sekitar Rp 2.25 Juta per kepala
  • Le Gavroche, Mayfair London – sekitar Rp 2.5 Juta per kepala
  • The Greenhouse, Mayfair London – sekitar Rp 2.5 Juta per kepala
  • Marcus Wareing,  Knightsbridge – sekitar Rp 2.5 Juta per Kepala
  • Helene Darroze, Connaugh Hotel Mayfair – sekitar Rp 2.5 Juta per kepala
  • L’Atelier De Joel Rubuchon, Covent Garden – sekitar Ro 2.7 Juta per kepala
  • Gordon Ramsey, Chelsea – sekitar Rp 2.75 Juta per kepala
  • Hibiscus, Mayfair – sekitar Rp 2.75 Juta per kepala
  • Alain Ducasse, The Durchester Hotel Piccadilly – sekitar Rp 4 Juta per kepala

 

Sajian Penuh Selera Noma Restaurant
copenhagen Denmark
Tapi, restaurant termahal di London diatas sebenarnya nggak ada apa apanya dibanding Noma Restaurant di Copenhagen, Denmark. Di Noma Restaurant, untuk Dinner ‘Pahe’ (Paket Hemat) saja perlu Rp 6 Jutaan per kepala. Itupun harus reservasi 3 bulan sebelumnya. Baca Saja Pengalaman Reservasi Noma Restaurant ini
Bule Nyembah Kere

 

Pertama datang ke restaurant di London ini harus reservasi dulu, semua sudah direservasikan dari Kuwait. Nggak bisa langsung nylonong Go Show begitu saja. Ada 3 orang staff cantik tampak berdiri didepan menunggu tamu. Perlakuan relatif sama seperti umumnya staff restaurant di Indonesia. Pandangan mata staff restaurant tersebut langsung tertuju ke Hidung Pesek saya. ‘Hmmm, ada Bule Hitam Pesek nih‘, mungkin begitu dalam hatinya. Setelah basa basi sebentar sambil nyocokin nama dengan ‘ catatan reservasi’ di computernya, langsung kita diantar ke meja yang telah ditunggui oleh seorang pelayan laki laki. Keren, ngganteng ngganteng seperti Leonardo D’Caprio, berdiri tegap seperti Hansip sedang upacara bendera, tapi bawa menu makanan dan serbet.
Nasi Bungkus Isinya Lobster Dan Kentang

 

Meskipun saat berdiri seperti Hansip, tetapi pelayan tersebut luwesnya bukan main. Selesai menarik kursi dan mempersilahkan duduk, si pelayan tadi langsung jongkok ‘ndeprok’ dilantai lama sekali tidak bergerak nunggu kita semua selesai milih makanan dari menu yang disodorkan. Lumayan lama nunggu pesanan keluar, begitu muncul ternyata ‘Nasi Bungkus’. Nggak ada piring, semua makanan disajikan diatas kertas seperti bungkus Nasi Padang. Selama makan, si Hansip tetap berdiri tegap sambil menunggu aba aba ‘tambo ciek‘.
Hikmah :
  • Tetap bersyukur walau cuma makan Nasi Bungkus. Di UK perlu Jutaan Rupiah untuk bisa menikmati makan diatas kertas
  • Tetap bangga punya Hidung Pesek, di UK anda dilayani istimewa karena hidung anda beda dengan yang lain.
Apapun Makanannya Bungkusnya Kertas

Baca Juga :

Anjing Jadi Jadian Covent Garden – London

Namanya Street Performer – Istilah Canggih Dan Berkelas
Diterjemahkan Dengan Google Translate
Artinya Ternyata Cuma Pengamen Jalanan

Coba anda buka Google Translate lalu terjemahkan apa yang dimaksud dengan ‘Street Performer. Istilah canggih dan keren ini banyak di brosur/majalah pariwisata di London untuk menjelaskan atraksi atraksi yang ada di Covent Garden dan tempat wisata lain dikota London. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) juga tidak ada kosa kata ini meskipun berbagai koran dan majalah pariwisata di Indonesia ikut ikutan latah menggunakannya secara utuh tanpa diterjemahkan kedalam bahasa Indonesia yang baik dan benar. Umumnya wartawan/penulis di Indonesia sudah menganggap Street Performer sebagai kosakata bahasa Indonesia sehingga menganggap tidak perlu diterjemahkan lagi.

 

Ini Namanya Limbo – Kalau Di Indonesia Setara Dengan
Jaran Kepang Atau Kuda Lumping
Ada Yang Keliling Bawa Kaleng Minta Sumbangan

Kalau diterjemahkan dalam bahasa Indonesia menggunakan Google Translate, artinya adalah Pengamen Jalanan – sangat tidak bergengsi dan tidak menjual sama sekali kalau digunakan dalam kosakata majalah majalah pariwisata di Indonesia.  Kalau anda telusuri lebih dalam lagi apa arti Pengamen menggunakan KBBI, maka artinya adalah ‘penari, penyanyi, atau pemain musik yang tidak tetap tempat pertunjukannya, biasanya mengadakan pertunjukan di tempat umum dengan berpindah-pindah‘ .

3 Orang Tak Sadar Dan Tak Bisa Bergerak Sedikitpun
Di Indonesia Jauh Lebih Hebat
Dalam Keadaan Tidak Sadar Masih Bisa Makan Beling

Artinya, yang bukan termasuk golongan ‘penari, penyanyi dan pemain musik adalah Bukan Pengamen atau Bukan Street Performer. Lalu apa namanya ? Menurut saya, mereka tidak lain adalah Pengemis, Peminta Minta atau semacamnya. Dan jumlah pengemis bule di kota London ternyata buanyak sekali, khususnya di Covent Garden, Trafalgar Square dan berbagai lokasi kunjungan wisata lain diseluruh penjuru London. Nanti akan saya ulas lagi lebih detail yang di Trafalgar Square. Tunggu saja catatan perjalanan berikutnya.

 

Sepeda Roda Satu Disandarkan Dulu Nunggu Orang
Ngumpul – Di Indonesia Sepeda Roda Satu Sudah Punah
Terakhir Yang Makai Sarimin Dan Grup Topeng Monyetnya

Diantara ‘Non Street Performer‘ yang saya jumpai di Covent Garden – London, ada satu yang membuat saya terkejut, istilah kerennya ‘surprise’. Sangat terkejut dan surprise tapi hikmahnya saya jadi bangga menjadi orang Indonesia. Apakah itu ….?. Pertunjukan Naik Sepeda Roda Satu ???, oh jelas bukan meskipun di Indonesia pertunjukan ini sudah punah belum bisa membuat saya terkejut. Terakhir saya melihat pertunjukan Naik Sepeda Roda Satu ini sekitar awal tahun 2014 yang dilakukan oleh ‘Sarimin’ dan group Topeng Monyetnya didepan Mall Ambassador. Sayang sekarang Topeng Monyet sudah dilarang oleh Jokowi/Ahok.

 

Sulapan – Masih Lestari Di Inggris
Di Indonesia Tukang Sulap Mainnya Sudah Di TV
Atau Mall Semua – Nyaris Nggak Ada Yang Di Jalanan

Pertunjukan Sulap ?. Juga Bukan, Di Indonesia pertunjukan ini masih bisa dilihat di TV, tidak di jalanan lagi seperti di Covent Garden London. Hipnotis ? nggak mungkin lah yauw saya bisa ‘surprise’ hanya menyaksikan orang tertidur diam saja dan tidak sadar. Di Indonesia saya masih sering melihat orang tertidur tidak sadar tapi masih bisa makan beling pecahan kaca dalam pertunjukan Kuda Lumping. Lalu pertunjukan apa dong yang membuat penulis blog ini terkejut dan ‘surprise’ ?

Ini Baru Street Performer
Nyanyi – Tanpa Diiringi Instrument Musik
Di Indonesia Minimal Diiringi Kecrek Tutup Botol
Atau Gitar Kalau Ngamen Di Jalanan

OK, saya beritahu anda. Di Covent Garden, saya menemukan Anjing Jadi Jadian. Semiskin miskinnya orang Indonesia belum pernah saya melihat ada yang mau jadi Anjing. Sekere-kerenya orang India saya yakin tidak ada yang mau berdandan bagaikan seekor anjing. Terdesak keuangan seperti apapun, saya juga tidak pernah menyaksikan orang Bangladesh, Uganda, atau bangsa lain berperan sebagai anjing hanya untuk mengumpulkan uang beberapa pennies saja. Di Covent Garden, London – Inggris, saya menyaksikannya sendiri Bule Inggris dikelilingi anak anak kecil dan menggonggong keras keras kalau beberapa coin pound atau pennies dimasukkan ke lubang tempat makan anjing didekatnya. Silahkan menyaksikan Anjing Jadi Jadian Bule Inggris dibawah ini.

Di Indonesia Namanya Manusia Batu
Banyak Di Kota Tua Jakarta

 

Manusia Batu Ini Melayang Tak Bergerak
Masukkan Coin Di Kardus Maka Akan
Berganti Posisi

 

Luar Biasa – Bule  Inggris Ngemis Jadi Anjing
Orang Indonesia Yang Paling Miskinpun Belum
Pernah Ada Yang Mau Jadi Anjing

 

Sangat Sangat Luar Biasa Dan Nggak Terpikirkan
Seumur Hidup Baru Kali Ini Saya Menyaksikan
Anjing Jadi Jadian Di London

 

Rombongan Turis
Siap Kembali Ke Bus Setelah Nonton
Anjing Jadi Jadian Inggris

Baca Juga :