mBahrain Saat Ini


Aksi Demo Feb – Mar 2011

Saya ke mBahrain pada saat koran koran dan TV diseluruh dunia masih sesekali menyiarkan aksi demo para protester anti pemerintah di Pearl Roundabout, Manama mBahrain. Demo besarnya terjadi bulan Feb – Mar 2011 terinspirasi dari aksi People Power yang terjadi di Mesir, Tunisia dan Libya. Di mBahrain, pemerintah berhasil meredam aksi demo tersebut dengan cara yang unik, cerdas , berwibawa dan membuat saya tersenyum lebar. Kenapa saya katakan unik dan cerdas ?, Karena solusinya sangat sederhana sekali yaitu dengan cara membongkar dan menghancurkan Pearl Roundabout, sebuah bundaran yang digunakan sebagai tempat berkumpul para demonstran dan juga digunakan oleh oposisi sebagai simbol perlawanan terhadap pemerintah yang sedang berkuasa. Nama Pearl Roundabout juga diganti menjadi Al Farouq Junction, semua tanda lalu lintas penunjuk arah diganti semua, Al Farouq Junction.

Setelah Dirobohkan<br
Bulan Mar 2011

Proyek pembangunan jalan layang yang sedang berlangsung saat itu segera dipercepat dan alat alat berat dikerahkan dan difokuskan untuk pembangunan disekitar Pearl Roundabout. Otomatis karena ada pekerjaan konstruksi maka para demonstran tidak punya tempat berkumpul lagi dan tercerai berai dalam kelompok kelompok kecil dan mudah dipatahkan oleh tentara keamanan dan polisi. Suara berisik alat alat berat juga sangat mengganggu orasi yang sering berlangsung ditempat itu sehingga secara natural mereka tidak melanjutkan lagi aksi orasinya.

Mbangun Jalan Layang 2011
Suara Orasi Jadi Tak Terdengar

Dialog dengn pemerintah juga intensif dilakukan untuk memperbaiki kinerja yang dikeluhkan oleh para pemrotes dan hasilnya kedua belah pihak tampaknya tidak akan membawa mBahrain kedalam jurang perang saudara. Demonstran yang terluka karena kesandung batu bata, tertimpuk material bangunan atau terjatuh kesandung kawat/besi beton saat dikejar kejar tentara bulan Mar 2011 lalu terlihat heroik dan gaya sekali di televisi televisi seluruh dunia dengan dua jari teracung keatas melambangkan Victory saat dibawa ambulance ke rumah sakit. Padahal sebenarnya mereka hanya terluka karena kesandung material bangunan saat lari dari kejaran tentara, bukan ditembaki tentara. Televisi dan media memang harus menyiarkan segala sesuatu yang dramatis untuk meningkatkan peringkat penonton/pembaca.

Tanda Baru Al Farouq Junction
Masih Ditutup Dan Dijaga.

Sebagai orang Indonesia yang sudah pernah menyaksikan euphoria demokrasi setelah presiden Suharto jatuh beberapa tahun lalu, apa yang saya saksikan di mBahrain sebenarnya sama saja dengan aksi demo di bundaran Hotel Indonesia. Sekelompok orang yang tidak puas dengan kinerja pemerintahan berusaha menggalang masa dengan berorasi mengatas namakan seluruh bangsa. Di mBahrain, saya sempat tanyakan ke staff resepsionis hotel tempat saya menginap apakah benar seluruh rakyat mBahrain tidak puas dengan kinerja pemerintahan yang sekarang. Jawabnya malah bertolak belakang, gara gara aksi protest ikut ikutan Mesir, Tunisia dan Libya tersebut hotelnya jadi sepi dari kunjungan turis.

Jalan Menuju Pearl Roundabout
Masih Diblokir

Si Resepsionis hotel juga heran dengan berita berita yang diekspos oleh CNN, BBC dan koran koran internasional. Di mBahrain tidak ada pertentangan agama meskipun mayoritas penduduknya adalah Islam Syiah  dan penguasa mBahrain dari Sunni. Itu interpretasi Westerner saja yang berusaha menghubung hubungkan perbedaan aliran agama. Sebenarnya yang dituntut protester masih wajar dan tidak seharusnya disinggungkan dengan agama. Penduduk mBahrain terdiri dari berbagai macam agama dan aliran juga dan kita tidak pernah mempermasalahkan hal hal yang sifatnya pribadi katanya. Sampai saat inipun masih sering disiarkan ulang berkali kali gambar yang berdarah darah di TV seolah olah mBahrain tidak aman, TV mengambil gambar di rumah sakit, korban bukan protester tetapi maling yang ditembak polisi karena ketahuan berusaha membakar mobil parkir, menjarah Lulu Hypermarket dan Dana Mall yang berada tidak jauh dari Pearl Roundabout. Benar atau tidak yang dikatakan, tampaknya si Resepsionist yang saya tanya berada di kubu yang dirugikan dari kejadian demo besar Feb – Mar 2011. Si Resepsionis benar benar muak dengan cara demokrasi yang benar benar menyebabkan kedatangan turis ke mBahrain anjlok tajam.

Semua Jalan Menuju Pearl
Roundabout Dijaga Ketat

Saya tunggui berhari hari dan saya kelilingi seuruh penjuru mBahrain, ternyata apa yang dikatakan Resepsionis Hotel benar sekali. Protes dan demo sampai saat ini masih ada dan terlalu kecil sekali untuk bisa dikatakan mewakili seluruh rakyat mBahrain. Sebagian besar warga terlihat cuek dan acuh saja melihat aksi aksi orasi mereka. Turis juga sudah berangsur angsur terlihat dimana mana dan tidak terganggu dengan aksi aksi orasi mereka. Hanya jalan masuk menuju Al Farouq Junction (dulu Pearl Roundabout) saja yang masih dijaga tentara keamanan nasional. Tempat tempat lain aman dengan aktifitas normal dan tidak ada penjagaan khusus seperti di jalan masuk menuju Pearl Roundabout.

Penjagaan Ketat
Hanya Disekitar Al Farouq
Junction Saja

Tunggu cerita lainnya tentang mBahrain dan obyek obyek wisata menarik melalui blog ini juga. Dan jangan baca berita di koran atau lihat televisi kalau anda ingin menikmati indahnya dunia. Koran dan TV hanya menyiarkan kejadian di satu titik saja secara berulang ulang, bukan mBahrain secara keseluruhan.

Baca Juga :

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s