Kalau Nama Anak ‘Blonthang Blontheng’


Umumnya orang Indonesia tidak memiliki nama keluarga (Family Name), kecuali beberapa daerah saja yang sudah mencantumkan nama keluarga (Marga / Family Name). Mungkin, dulunya orang Indonesia (baca : Jawa) tidak pernah berpikiran akan pergi keluar negeri sehingga kalau bikin anak cukup diberi nama sederhana tanpa mencantumkan siapa nama orang tuanya. Hanya orang Batak, Manado dan Maluku saja yang memiliki visi jauh kedepan sehingga namanya selalu diikuti nama keluarga seperti Sembiring,  Siregar, Lubis, Manuputty, Manuhutu dan lain lain. Lebih celaka lagi nama nama orang Sumbar (Sumatera Barat), biasanya cuma satu kata saja Fahrizal, Afrizal, Rini dan lain lain.

Nah, kalau anda punya anak yang bernama satu suku kata atau lebih dari satu suku kata tetapi tidak ada nama keluarga sama sekali, siap siap saja untuk mendapat masalah pada saat pemeriksaan imigrasi di airport manapun di luar negeri. Kebanyakan semua staff imigrasi akan membandingkan nama anak anak dengan nama ayahnya. Kalau ayahnya Perdamaian Sihombing maka anaknya sudah pasti Tigor Sihombing dan Renita Sihombing. Aman …. Bisa langsung lenggang kangkung masuk ke Negara tujuan. Itulah sebabnya kenapa orang yang mau Umroh atau berangkat haji ke Saudi Arabia selalu ada tambahan nama Bin atau Binti diakhir nama yang tertulis di passtportnya.

Passport anak saya berakhiran Pertiwi dan satu lagi Kartikasari sedangkan ayahnya jelas nama Jawa pakai akhiran ‘O’. Semua berbeda dan membingungkan petugas. Who is Mr Pertiwi ? Who is Mr Kartikasari ?, selalu diulang ulang pertanyaan ini sambil menatap saya dengan tajam dan terkadang cengar cengir. Kemungkinan si petugas imigrasi mengira saya sindikat jual beli manusia dan kemungkinan juga kagum dengan diri saya yang dianggap ‘wanita perkasa’ punya suami tiga orang sekaligus, Mr Ardianto, Mr Pertiwi dan Mr Kartikasari. Siapa tahu kan …. abis cengar cengir sih.

Untungnya saya selalu membawa akta kelahiran anak anak dan surat nikah kemanapun saya bepergian. Tinggal tunjukkan ke petugas imigrasi sebentar semua langsung beres. Beberapa hari sebelumnya kawan saya yang tidak pernah membawa akta kelahiran sempat  tertahan hampir 3 jam di Schiphol Airport. Ada juga kawan yang nyaris dideportasi oleh petugas Imigrasi Frankfurt Airport karena tidak bisa membuktikan anak anak yang dibawanya adalah anak kandung sendiri, bukan anak hasil menculik yang akan diperjual belikan.

“Dik ….nama dua anak kita selalu bikin masalah di airport karena nggak ada family namenya, Mulai sekarang jangan membuat kesalahan lagi ya… , nanti sesampai di Hotel kita bikin satu lagi lengkap dengan family name”. Langsung saya jawab : “Iya …. Iya….. iya ……”

Baca Juga :

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s